Ini yang Dilakukan Nabi Muhammad Saw di Rumahnya

Rumah seseorang merupakan bukti nyata yang menjelaskan kebaikan akhlaknya, kesempurnaan pribadinya, kebaikan hatinya, dan kejernihan jiwanya. Nabi Saw tinggal bersama budaknya, atau pembantunya, dan isterinya Beliau berperilaku sederhana, sangat tawadhu’ tanpa dibuat-buat dan pura-pura, padahal beliau shalallahu ‘alaihi wa sallam adalah tuan yang berhak memerintah dan melarang dalam rumahnya, semua yang ada di bawah kekuasaannya adalah orang-orang lemah. Perhatikan keseharian rasul Saw dan pemimpin umat ini, bagaimana beliau shalallahu ‘alaihi wa sallam di rumahnya dengan kedudukan yang agung dan derajat yang tinggi.

Aisyah radhiyallahu ‘anha ditanya: Apa yang dilakukan Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam di rumahnya? Ia berkata:

“Beliau shalallahu ‘alaihi wa sallam adalah manusia biasa, mencuci pakaiannya, memerah susuh kambingnya, dan mengurus dirinya sendiri” (HR. Ahmad dan Tirmidzi).

Ini adalah contoh bagi kerendahan hati dan ketidaksombongan. Beliau shalallahu ‘alaihi wa sallam berperan serta dalam mengurus rumah. Manusia pilihan melakukan semua ini, dalam rumahnya dimana cahaya agama memancar darinya.

Rasulullah juga menunjukkan perhatian dan kemesraan kepada istrinya ketika meminum. Rasulullah meminum dari gelas yang sama dengan Aisyah dan meminum di bekas tempat Aisyah meminum.

Menurut Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam, bercanda dan bermesraan dengan isteri adalah bentuk ibadah dan berpahala.
Beliau Saw bersabda, “Dalam kemaluanmu itu ada sedekah.” Sahabat lalu bertanya, “Wahai Rasulullah, apakah kita mendapat pahala dengan menggauli istri kita?.” Rasulullah menjawab, “Bukankah jika kalian menyalurkan nafsu di jalan yang haram akan berdosa? Maka begitu juga sebaliknya, bila disalurkan di jalan yang halal, kalian akan berpahala.” (HR. Bukhari, Abu Dawud dan Ibnu Khuzaimah)

Dari Atha` bin Yasar: “Sesungguhnya Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam dan Aisyah radliyallahu ‘anha biasa mandi bersama dalam satu bejana. Ketika baginda sedang berada dalam satu selimut dengan Aisyah, tiba-tiba Aisyah bangkit. Baginda kemudian bertanya, `Mengapa engkau bangkit?’ Jawab Aisyah, Kerana saya haid, wahai Rasulullah.’Sabda Rasulullah, ‘Kalau begitu, pergilah, lalu berkainlah & dekatlah kembali padaku.’ Aku pun masuk, lalu berselimut bersama beliau.” (Hadis Riwayat Sa`id bin Manshur).

Sebagai manusia yang zuhud, beliau tidak jarang merasakan lapar dan tidak menemukan makanan di dalam rumahnya. An Nu’man bin Basyir berkata menceritakan keadaan Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam:
“Aku telah melihat nabi kalian, beliau shalallahu ‘alaihi wa sallam tidak mendapatkan kurma yang buruk sekalipun untuk mengganjal perutnya” (HR. Muslim).

Aisyah radhiyallahu ‘anha isteri Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam berkata:
“Kami keluarga Muhammad shalallahu ‘alaihi wa sallam, pernah mengalami satu bulan tidak menyalakan api, makanan kami hanyalah kurma dan air” (HR. Bukhari).

Namun ini semua tidak ada yang melalaikan Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam beribadah dan ta’at kepada Allah Ta’ala. Jika beliau shalallahu ‘alaihi wa sallam mendengar hayya alas shalah, hayya alal falah, beliau shalallahu ‘alaihi wa sallam segera memenuhi panggilan tersebut dan meninggalkan dunia di belakang beliau shalallahu ‘alaihi wa sallam.

Dari Al Aswad bin Yazid berkata: Aku bertanya kepada Aisyah radhiyallahu ‘anha: Apakah yang dilakukan oleh Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam di rumahnya? Beliau radhiyallahu ‘anha berkata:
“Beliau shalallahu ‘alaihi wa sallam membantu pekerjaan keluarganya, jika mendengar adzan, maka langsung keluar” (HR. Bukhari).

Tidak pernah diberitakan bahwa beliau shalallahu ‘alaihi wa sallam shalat fardhu di rumahnya sama sekali kecuali ketika beliau shalallahu ‘alaihi wa sallam sakit, dan menderita demam berat, dan sulit bagi beliau shalallahu ‘alaihi wa sallam keluar rumah, dan hal ini terjadi ketika beliau shalallahu ‘alaihi wa sallam sakit menjelang meninggal.